Lulusan SMK Lebih Mudah Cari Kerja di Jojobajobs

0

JAKARTA (Waspada): Lulusan SMK kini tidak lagi bingung mencari pekerjaan yang cocok untuk keahliannya, apalagi kalau harus membuat curriculum vitae (CV). Kini, aplikasi Jojobajobs di app store menyediakan contekan pembuatan CV dan jejaring ke berbagai perusahaan nasional.

Penulisan CV yang tepat memainkan peran penting atas peluang diterima dunia kerja. Karena CV merupakan pemberi kesan pertama bagi para pencari kerja.

“Dan yang terpenting, aplikasi ini juga memuat ribuan lowongan pekerjaan yang pas untuk lulusan SMK,” kata pendiri sekaligus CEO (Chief Executive Officer) Jojobajobs, Andreas Setiadi kepada wartawan, di Jakarta, Kamis (14/3).  Dalam kesempatan itu, Andreas didampingi pendiri Jojobajobs lainnya, yaitu Kevin Wong dan psikolog industri dan organisasi, Ade Hanie.

Tidak hanya bisa mengunduh CV, situs ini juga menyediakan tes psikometrik untuk menilai pekerjaan yang cocok. Para pencari kerja juga bisa meningkarkan kompetensinya lewat fitur  e-learning yang terkoneksi dengan Scola yang menjadi flatform belajar online.

“Melalui e-learning ini, kami ingin bantu pencari kerja untuk mengembangkan soft skill dan hard skill-nya. Pembuatan modul pembelajarannya juga disesuaikan dengan kebutuhan dunia usaha,” katanya.

Penyediaan fitur e-learning dimaksudkan sebagai upaya membantu para lulusan SMK untuk mempelajari pelajaran yang belum terfasilitasi semasa sekolah. Fitur tersebut dapat diakses dengan mudah, kapan dan dimana saja.

“Metode belajar yang menarik dan kontekstual dengan dunia kerja adalah salah satu keunggulan e-learning Jojoba. Pencari kerja juga bisa ikut kuis untuk evaluasi atas materi yang dipelajari,” kata Andreas seraya menambahkan Jojoba telah diluncurkan sejak 2017 lalu.

Untuk menggunakan semua fitur itu, Andreas mengakui, pencari kerja dikenakan biaya Rp25 ribu. Biaya itu terbilang tidak besar jika dikaitkan dengan peluang kerja yang ada. Mengingat lebih dari 400 perusahaan baik kecil, menengah dan besar yang bergabung sebagai anggota.

“Ada cashback sebesar 80 persen jika peserta mengisi profil dan CV hingga tes psikometrik. Cashback ini diberikan sebagai komitmen terhadap pencari kerja atas keseriusannya dalam berusaha,” tuturnya.

Melalui Jojoba, Andreas berharap dapat membantu pemerintah dalam menanggulangi masalah pengangguran. Aplikasi itu juga dapat digunakan sebagai alat rekrutmen yang efektif dan efisien bagi lulusan SMK. Terutama pada fitur tes psikometrik yang tingkat keakuratannya mendekati 100 persen.

Tes psikometrik dibuat untuk mengukur kompetensi perilaku dari pencari kerja. Tes itu dapat mengidentifikasi kelebihan dan kekurangan dari masing-masing peserta. Dengan demikian, perusahaan dapat sumber daya manusia yang sesuai dengan kompetensi yang dibutuhkan.

Hal senada dikemukan Ade Hanie. Ia memaparkan hasil tes psikometrik yang dilakukan Jojoba sejak 2017 lalu. Rerata lulusan SMK lemah pada 12 kompetensi soft skill. Terutama pada perencanaan, evaluasi, kemampuan kepemimpinan, komunikasi bersama, kemampuan mempengaruhi orang lain.

“Jadi lulusan SMK kita kurang percaya diri. Mengapa? Karena sekolah jarang bereksplorasi. Sekolah masih berpikir industri akan menerima SDM dilihat dari nilai akademis, padahal tidak seperti itu,” tuturnya.

Hasil tes psikometrik juga menunjukkan, lulusan SMK lebih tertarik pada pekerjaan administrasi, office, sales. Meskipun ada juga yang tertarik dengan teknologi informasi (TI).

Ade menambahkan, hasil tes psikometrik bisa dianalogikan sebagai sebuah peta untuk pencari kerja. Dengan adanya peta, pencari kerja akan mengetahui posisi mereka saat ini. Peta itu bisa digunakan untuk pengembangan diri agar lebih mudah mendapat pekerjaan.

Ade sempat menyayangkan model pembelajaran di SMK yang lebih mengandalkan nilai akademis ketimbang keahlian. Karena sebagai sekolah vokasional mestinya yang diajarkan lebih banyak praktik kerja dan bukan teori atau prediksi.

“Lulusan SMK ini rata-rata usianya 17-18 tahun. Banyak perusahaan mengeluh menghadapi karyawan di usia itu. Karena menghadapi lulusan perguruan tinggi saja susah, apalagi anak baru gede. Intensitas gonta ganti pekerjaan sangat tinggi. Sulit untuk pengelolaan SDM jangka panjang,” kata Ade menandaskan. (dianw/B).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here